Assalamualaikum syedara lon. Tulisan kali ini ingin saya luapkan kekesalan saya kepada kurir JNE Banda Aceh yang tidak mau mengantar barang kiriman saya. Bukan sekali, tapi ini sudah 3 kali terjadi. 2 diantaranya terjadi di bulan November 2019 ini !

Barang kiriman bisa 2 hari berstatus “on delivery courier”  dan di hari ketiga statusnya berubah menjadi force majeure tanpa pemberitahuan. Kalau saya baca-baca, force majeure ini bermakna terjadi musibah seperti bencana alam atau kehilangan barang. Apa gunanya kurir JNE seperti ini ? Mengapa saya tidak diberitau si kurirnya ?

Di Hari ketiga karena statusnya menjadi force majeure, saya berinisaitif ambil sendiri di gudang JNE Banda Aceh yang dekat kantor serambi. kurirnya seperti tidak punya niat antar barang saya. Ketika saya ambil pun tidak ada permohonan maaf ataupun ungkapan merasa bersalah lainnya dari pihak JNE. Padahal udah 4 hari barang saya tiba di banda aceh.

Lalu.. setelah barang saya bawa pulang dan saya cek kembali status kiriman sebelumnya. Lancang sekali pihak JNE berani membuat status barunya yaitu “on delivery courier” lagi dan akhirnya status delivered ke penerima barang ! PADAHAL saya yang ambil sendiri ke gudang JNE banda Aceh. berikut screenshot status kiriman saya yang tidak diantar oleh kurir JNE :

Resi kurir JNE banda aceh

Nah kekesalan semakin bertambah, saya baru teringat ada satu paket lagi dari shopee luar negeri yang di Indonesia dikirim pakai JNE, ternyata di tanggal 15, atau saat saya ke gudang JNE juga sedang berstatus delivery courier.

 

Update 18 November 2019 :Barang tidak dikirim juga di hari senin!!!  Lagi-lagi force majeure..

Coba perhatikan screenshot tracking di atas, lagi-lagi di bulan yang sama, kurir JNE ini pun tetap tidak mengirimkan barang saya! padahal tanggal 15, 16 itu hari jum’at dan sabtu. Tanggal 17 atau hari ahad memang ga bakalan dikirim lagi, sekarang statusnya juga jadi force majeure. Apa ga mikir mereka.. ini belanja di market place yang mebutuhkan penerima barang menkonfirmasi barang. Ini pihak JNE Banda Aceh tidak mengantar barang saya dan merubah status menjadi force majeure tanpa pemberitahuan apa-apa ke saya! Mohon sekali pihak JNE banda Aceh mengaudit ulang pengantar barangnya!

UPDATE 19 November 2019. Setelah saya lapor ke Cs di facebook dan maki-maki di email CSnya. Akhirnya beneran dianter juga. sayangnya bukan saya yang terima, tapi orang tua saya. Nasib baik kurirnya engga sempat saya marahin. ^_^

baca juga : Apakah JNE Kirim Barang Hari Minggu?

Kasus telah selesai, semoga kedepannya tidak terjadi lagi yang seperti ini. Amiiin

komentar