REVIEW APPLE MACBOOK PRO M2 (2022)


MacBook Air meraih sebagian besar berita utama di Apple’s Worldwide Developer Conference (WWDC) pada bulan Juni, membanggakan desain baru yang ramping dan pengenalan sistem-on-chip (SoC) M2 generasi kedua Apple. Itu tidak mengherankan karena MacBook Air, menurut Apple, adalah “laptop terlaris di dunia”, tetapi itu berarti bahwa pembaruan yang lebih sederhana untuk MacBook Pro 13 inci ini hampir tanpa disadari, pada kenyataannya, hanya butuh satu menit selama pidato pembukaan WWDC Keynote.

macBook pro 13 inci edisi 2022

MacBook Pro 13 inci edisi 2022 pada dasarnya adalah speed bump yang tidak lebih dari sekadar memasukkan chip M2 baru ke dalam desain laptop 13 inci yang sama yang telah digunakan selama beberapa tahun. Dan, dalam banyak hal, MacBook Air kini lebih menarik dari kedua laptop tersebut. Satu keuntungan nyata dari MacBook Pro adalah bahwa sistem pendinginnya yang dibantu kipas memungkinkan prosesornya bekerja dengan kecepatan penuh lebih lama daripada pendinginan pasif MacBook Air. Itu mungkin memberi MacBook Pro keunggulan bagi pengguna profesional yang tidak keberatan memperdagangkan bobot ekstra untuk kinerja yang lebih berkelanjutan di aplikasi dan perangkat lunak utama mereka.

Desain dan Fitur

Benar-benar ada sedikit perbedaan antara versi M1 dan M2 dari MacBook Pro 13 inci. Itu bukan hal yang buruk, karena edisi M2 sama ramping dan ringannya dengan pendahulunya tahun 2020, berukuran lebar 304mm kali dalam 212mm kali tebal 15,6mm. Bobotnya juga tetap sama, yaitu 1,4 kg – tidak lebih berat dari 1,24 kg MacBook Air baru.

Layar Retina 13,3 inci juga tetap sama, dengan resolusi 2560 x 1600 (227ppi) dan kecerahan 500 nit’s yang memberikan gambar berani dan penuh warna yang bekerja dengan baik untuk streaming video dan hiburan. Retina Display juga mendukung standar warna Adobe RGB dan DCI-P3 yang diperlukan untuk pekerjaan video dan grafis tingkat profesional. 

apple macBook pro 13 inci (m2, 2022)

Apple MacBook Pro 13 inci (M2, 2022): keyboard

Pembaruan yang tidak ambisius ini memang mewakili peluang yang terlewatkan. MacBook Pro 13 inci mempertahankan Touch Bar yang tidak disukai Apple yang telah dihapus dari model MacBook Pro lainnya dan merupakan satu-satunya model MacBook Pro yang masih terbatas pada dua port Thunderbolt/USB 4.

Hanya dua port Thunderbolt/USB 4 dan jack headphone 3,5 mm di sisi yang berlawanan.

Model ini masih mempertahankan webcam 720p yang sama dengan pendahulunya. Webcam berfungsi dengan baik dalam kondisi cahaya yang relatif redup, tetapi tidak dapat menandingi ketajaman webcam 1080p yang bagus.

Performance

Chip M2 menyertakan CPU 8-inti seperti M1, tetapi sekarang meningkat dari 8 menjadi 10 inti untuk GPU terintegrasinya. M2 juga meningkatkan jumlah maksimum memori ‘terpadu’ terintegrasi dari 16GB menjadi 24GB, dengan bandwidth memori 100GB/s yang 50% lebih tinggi daripada M1. Itu telah menyebabkan Apple mengklaim peningkatan kinerja sebesar 39% dibandingkan M1 untuk tugas-tugas seperti bermain game dan pemrosesan gambar. Sistem pendingin MacBook Pro dengan bantuan kipas juga tampaknya memberikan keunggulan dibandingkan MacBook Air versi M2, seperti yang dilaporkan bahwa sistem pendingin pasif Air terkadang memaksanya untuk memperlambat kinerja prosesor saat berada di bawah tekanan yang kuat untuk mengurangi pengeluaran panas.

M2 juga unggul dalam performa multi-core, dibandingkan M1. Namun, pengujian kinerja grafis Geekbench Compute-lah yang menunjukkan peningkatan terbesar, sedangkan M2 baru melangkah maju. Itu sejalan dengan klaim Apple untuk kinerja pemrosesan gambar, tetapi melihat perbedaan yang relatif kecil dalam grafik 3D, dengan M2 hanya mendorong sedikit ke depan hingga 30fps dalam pengujian 3DMark Wildlife Extreme, dibandingkan dengan 29fps untuk M1. Sebaliknya, prosesor M1 Max yang digunakan di MacBook Pro 16 inci mencetak 121fps, sedangkan M1 Ultra dari Mac Studio, dengan tidak kurang dari 48 inti GPU melaju hingga matahari terbenam dengan 209fps. 

KESIMPULAN

M2 MacBook Pro bukanlah peningkatan besar dan pemilik model berbasis M1 berusia dua tahun tidak perlu khawatir bahwa mereka kehilangan ‘hal besar berikutnya’. Apple tidak berbuat lebih banyak untuk memperbarui desain MacBook Pro 13 inci yang menua. Meski begitu, chipset M2 memang memberikan kecepatan yang disambut baik dan bisa menjadi peningkatan yang menggoda bagi pemilik MacBook Pro berbasis Intel yang lebih lama.

SPESIFIKASI APPLE MACBOOK PRO 13 INCI (M2, 2022).

ProsesorApple M2 (CPU 8 inti, 3,5GHz)
grafisterintegrasi 10-core GPU
RAM8GB, 16GB, 24GB (Memori Terpadu)
Penyimpanan256GB, 512GB, 1TB, 2TB (SSD)
MenampilkanRetina 13,3 inci
Resolusi2560 x 1600 (227 ppi)
Kecerahan500 nit
Gamut warnasRGB, Adobe RGB, DCI-P3
Bluetooth5.0
WifiWi-Fi 6 (802.11ax)
Pelabuhan2x Petir/USB 4
MemasukkanKeyboard 65/66 tombol, Touch Bar, trackpad Force Touch
Kamera webKamera HD FaceTime 720p
AudioMikrofon 3x, speaker stereo, jack headphone 3.5mm
Kapasitas baterai58,2Wh
Masa pakai baterai (diklaim)pemutaran film hingga 20 jam, web nirkabel 17 jam
Mengisi dayaAdaptor daya USB-C 67W
Ukuran304 mm x 212 mm x 15,6 mm (11,97 inci x 8,36 inci x 0,61 inci)
Bobot1,4kg (3,0lbs)
Hargadari $1.299 / £1.349